Korban Tewas 420 Orang, Gempa Juga Hancurkan Donggala, Sigi dan Parigi Moutong

PALU | Koranrakyat.co.id — Gempa dan tsunami yang melanda Palu ternyata juga berdampak ke sejumlah daerah di Provinsi Sulawesi Tengah, seperti Donggala, Kabupaten Sigi, dan Kabupaten Parigi Moutong.

Dalam pernyataan kepada Kompas TV pada Minggu (20/9) pagi, juru bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho, menyebut, pihaknya masih berupaya mengakses Donggala, Sigi, dan Parigi Moutong. Ketiga daerah itu masing-masing terletak di utara, selatan, dan timur Kota Palu.

“Dampak gempa ini ternyata bukan hanya di Palu dan Donggala. Ternyata juga di Sigi, Parigi Moutong, dan tempat lain. Kami berupaya mengakses, cuma kita juga mengalami kendala, listrik padam dan komunikasi lumpuh,” papar Sutopo.

Di Palu, sambung Sutopo, air bersih menjadi kebutuhan mendesak. “Jaringan air bersih hancur karena gempa, sumur-sumur menjadi keruh,” ujarnya.

Sebelumnya, dalam jumpa pers di Jakarta, Sabtu (29/9), Sutopo menyebut penanganan darurat masih dipusatkan pada pencarian dan penyelamatan.

Ia membantah tudingan bahwa evakuasi dan penanganan bantuan kemanusiaan berlangsung lambat. Belum jelas, bagaima upaya pemerintah untuk menjangkau Donggala.

Betapa pun, katanya, “kalau mengacu pada kekuatan gempa bumi, maka yang di Donggala kerusakannya bisa jauh lebih parah. Namun korban jiwa belum tentu, karena sebaran penduduknya berbeda,” katanya pula.

Jumlah korban tewas akibat Tsunami dan gempa di Palu, menurut Kepala BNPB Wilem Rampangilei, sudah mencapai 420 orang. Angka korban belum termasuk Donggala yang masih belum bisa diakses di tengah komunikasi yang terputus.

“Itu baru yang di Kota Palu, belum yang di Kabupaten Donggala dan Sigi,” kata Wilem Rampangilei di halaman rumah jabatan Gubernur Sulteng di Jalan Moh Yamin, Palu, Sabtu (29/9) malam, sebagaimana dikutip kantor berita Antara.

Willem menambahkan, korban tewas pasti masih bertambah karena banyak reruntuhan gedung seperti hotel-hotel besar, ruko, gudang, perumahan dan lainnya belum bisa disentuh pencarian.

“Kami kesulitan mengerahkan alat-alat berat untuk mencari korban di bawah reruntuhan gedung karena jalur jalan menuju Kota Palu banyak yang rusak,” ujarnya.

Sementara itu, wartawan Kompas TV di Palu melaporkan bahwa mobilisasi sulit dilakukan lantaran bahan bakar minyak (BBM) di berbagai stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) telah habis.

Presiden Joko Widodo dijadwalkan untuk terbang ke kawasan terkena gempa, Minggu (30/9). “Presiden akan meninjau penanganan darurat kemanusiaan, evakuasi para korban, serta menemui para korban bencana,” kata juru bicara presiden, Johan Budi.

Sejauh ini, kerusakan di Palu pun tergolong parah: berbagai gedung hancur rata dengan tanah.

Itu karena kekuatan tsunami sangat dahsyat, kata Sutopo. “Di tengah laut kecepatannya hingga 400 km per jam, sehingga ketika menghantam daratan, gelombang air sangat tinggi dan kuat, dan daya rusaknya tinggi. Bisa menghancurkan infrastrukur,” kata Sutopo pula.

Kehancuran memang tampak di berbagai pelosok kota Palu: mayat bergelimpangan di mana-mana, bangunan-bangunan hancur, puing-puing bertebaran, situasi begitu sunyi dan mencekam.

Sejauh ini, korban tewas dan luka disebar di setidaknya empat rumah sakit. “Korban yang luka perawatannya dilakukan di luar, dilapangan terbuka, untuk berjaga-jaga dari kemungkinan gempa susulan, terlebih dinding rumahsakit retak di sana-sini,” kata Jauhardin seorang dokter di RSUD Undata Mamboro, Palu.

Sementara Kepala BNPB, Willem Rampangilei, mengatakan, tim mereka baru akan tiba di Palu sekitar pukul 14:00.
“Lalu kami akan melakukan assessment terhadap kerusakan dan korban,” katanya kepada wartawan. dari situ baru akan diketahui jumlah korban dan kerusakan.

“Yang jelas, prioritasnya adalah penyelamatan dan pencarian korban. Karena kemungkinan banyak korban tertimpa bangunan akibat gempa, atau terdampak Tsunami,” katanya. (bbc.news)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *